Nvidia Berpotensi Menjadi “AWS” Selanjutnya

Kukuh T Wicaksono
6 min readMar 25, 2024

Sumber : https://techcrunch.com/2024/03/24/nvidia-could-be-primed-to-be-the-next-aws/

Nvidia dan Amazon Web Services (AWS), cabang bisnis awan / cloud yang menguntungkan dari Amazon, ternyata memiliki banyak kesamaan dalam perjalanannya menuju pertumbuhan. Awalnya, bisnis inti keduanya muncul dari kejadian yang tidak terduga. Bagi AWS, mereka menyadari bahwa layanan internal seperti penyimpanan, komputasi, dan memori yang dibuat untuk penggunaan internal dapat dijual ke publik. Sedangkan untuk Nvidia, GPU yang awalnya diciptakan untuk gaming ternyata sangat cocok untuk memproses beban kerja kecerdasan buatan (AI).

Hal ini akhirnya menyebabkan lonjakan pendapatan yang signifikan dalam beberapa kuartal terakhir. Pendapatan Nvidia telah tumbuh tiga kali lipat, bergerak dari $7,1 miliar di Q1 2024 menjadi $22,1 miliar di Q4 2024. Meskipun sebagian besar pertumbuhan itu terjadi di bisnis pusat data perusahaan.

Meskipun Amazon tidak pernah mengalami lonjakan pertumbuhan yang intens seperti itu, AWS telah menjadi penggerak pendapatan utama bagi raksasa e-commerce tersebut. Kedua perusahaan ini juga telah mengalami keuntungan pasar pertama. Namun, seiring berjalannya waktu, Microsoft dan Google telah bergabung dalam pasar, menciptakan Big Three vendor awan, dan diperkirakan bahwa produsen chip lainnya pada akhirnya akan mulai mendapatkan pangsa pasar yang signifikan juga, meskipun kue pendapatan terus tumbuh dalam beberapa tahun mendatang.

Kedua perusahaan ini jelas berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Saat aplikasi web dan mobile mulai muncul sekitar 2010, awan menyediakan sumber daya sesuai permintaan. Perusahaan segera mulai melihat nilai dari memindahkan beban kerja atau membangun aplikasi di awan, daripada menjalankan pusat data mereka sendiri. Demikian pula, saat AI melesat selama dekade terakhir, dan model bahasa besar-besaran baru-baru ini, itu bertepatan dengan ledakan penggunaan GPU untuk memproses beban kerja ini.

Seiring berjalannya waktu, AWS telah tumbuh menjadi bisnis yang sangat menguntungkan, saat ini dengan pendapatan hampir mendekati $100 miliar, yang bahkan terpisah dari Amazon akan menjadi perusahaan yang sangat sukses. Namun, pertumbuhan AWS telah mulai melambat, bahkan saat Nvidia terus melesat. Sebagian disebabkan oleh hukum angka besar, sesuatu yang pada akhirnya akan memengaruhi Nvidia juga.

Pertanyaannya adalah apakah Nvidia dapat mempertahankan pertumbuhan tersebut untuk menjadi kekuatan pendapatan jangka panjang seperti AWS bagi Amazon. Jika pasar GPU mulai merenggang, Nvidia memang memiliki bisnis lain, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh grafik ini, bisnis tersebut adalah pembuat pendapatan yang jauh lebih kecil yang tumbuh jauh lebih lambat daripada bisnis pusat data GPU saat ini.

Perspektif Keuangan Jangka Pendek

Seperti yang dicatat oleh grafik di atas, pertumbuhan pendapatan Nvidia telah luar biasa dalam beberapa kuartal terakhir. Dan menurut Nvidia dan analis Wall Street, itu diharapkan akan terus berlanjut.

Dalam laporan laba terbarunya yang mencakup kuartal keempat tahun keuangan 2024-nya (tiga bulan yang berakhir pada 31 Januari 2024), Nvidia memberitahu para investor bahwa mereka memperkirakan pendapatan senilai $24 miliar dalam kuartal ini (Q1 FY25). Dibandingkan dengan kuartal pertama tahun sebelumnya, Nvidia berharap untuk mencatat pertumbuhan sekitar 234%.

Itu adalah angka yang jarang kita lihat dari perusahaan publik yang sudah matang. Namun, mengingat lonjakan pendapatan perusahaan dalam beberapa kuartal terakhir, tingkat pertumbuhannya diperkirakan akan menurun. Dari kenaikan pendapatan sebesar 22% dari kuartal ketiga ke kuartal keempat tahun keuangan yang baru saja berakhir, Nvidia mengantisipasi tingkat pertumbuhan yang lebih moderat sebesar 8,6% dari kuartal terakhir tahun keuangan 2024 hingga pertama tahun keuangan 2025 mereka. Tentu saja, dalam perbandingan tahun ke tahun dan bukan hanya melihat tiga bulan, tingkat pertumbuhan Nvidia tetap luar biasa untuk periode saat ini. Tetapi ada penurunan pertumbuhan lainnya di depan.

Sebagai contoh, analis memperkirakan Nvidia akan menghasilkan pendapatan senilai $110,5 miliar dalam tahun fiskal saat ini, naik sedikit lebih dari 81% dari hasil tahun sebelumnya. Itu jauh lebih rendah dari kenaikan 126% yang dicatatnya dalam tahun fiskal 2024 mereka yang baru saja berakhir.

Jadi pertanyaannya adalah: Jadi apa? Setidaknya untuk beberapa kuartal mendatang, diharapkan Nvidia akan terus meningkatkan pendapatannya melewati tanda langganan tahunan $100 miliar, yang mengesankan untuk sebuah perusahaan yang dalam periode tahun-ke-nya saat ini melihat total pendapatan hanya sebesar $7,19 miliar.

Singkatnya, para analis, dan dalam tingkat yang lebih moderat Nvidia, melihat adanya pertumbuhan besar di depan bagi perusahaan ini, meskipun beberapa angka pertumbuhan pendapatan yang menakjubkan akan melambat tahun ini. Belum jelas apa yang akan terjadi dalam jangka waktu yang sedikit lebih lama.

Momentum Ke Depan

Sepertinya AI bisa menjadi hadiah yang terus diberikan bagi Nvidia selama beberapa tahun ke depan, bahkan ketika lebih banyak persaingan dari AMD, Intel, dan produsen chip lainnya mulai muncul. Mirip dengan AWS, Nvidia pada akhirnya akan menghadapi persaingan yang lebih ketat, tetapi saat ini mereka mengendalikan sebagian besar pasar sehingga dapat mengalahkan beberapa. Jika melihatnya murni pada tingkat chip, bukan pada papan atau adjacencies lainnya, IDC menunjukkan bahwa Nvidia tetap berada di bawah kendali dengan 97,7% pangsa pasar pada pasar chip GPU:

Grafik menunjukkan Nvidia memimpin pasar chip GPU murni dengan 97.7%
Image Credits: IDC

Namun, jika kita melihat pada tingkat papan sirkuit dengan data pangsa pasar dari Jon Peddie Research (JPR), sebuah lembaga yang melacak pasar GPU, sementara Nvidia masih mendominasi, AMD semakin mendapatkan kekuatan:

Grafik menunjukkan persentase pasar GPU dibagi oleh tiga vendor teratas: Nvidia, AMD, dan Intel

Image Credits: Jon Peddie Research

C Robert Dow, seorang analis di JPR, mengatakan bahwa fluktuasi ini terkait dengan waktu pengenalan produk baru. “AMD mendapatkan beberapa persentase poin di sana-sini tergantung pada siklus pasar — saat kartu grafis baru diperkenalkan — dan tingkat inventaris, tetapi Nvidia telah berada dalam posisi dominan selama bertahun-tahun, dan itu akan terus berlanjut,” kata Dow kepada TechCrunch.

Shane Rau, seorang analis IDC yang mengikuti pasar silikon, juga mengharapkan dominasi Nvidia akan berlanjut, meskipun tren bergeser dan berubah. “Ada tren dan kontra-tren, pasar di mana Nvidia berpartisipasi besar dan semakin besar, dan pertumbuhan akan terus berlanjut, setidaknya selama lima tahun ke depan,” kata Rau.

Salah satu alasan mengapa hal itu terjadi adalah Nvidia menjual lebih dari sekadar chip itu sendiri. “Mereka akan menjual Anda papan, sistem, perangkat lunak, layanan, dan waktu di salah satu superkomputer mereka sendiri. Jadi salah satu dari pasar tersebut besar dan berkembang, dan Nvidia terhubung ke semuanya,” katanya.

Namun, tidak semua orang melihat Nvidia sebagai kekuatan yang tidak terbendung. David Linthicum, seorang konsultan awan dan penulis yang berpengalaman, mengatakan bahwa tidak selalu perlu menggunakan GPU, dan perusahaan mulai menyadari hal itu. “Mereka mengatakan bahwa mereka membutuhkan GPU. Saya melihatnya, melakukan beberapa perhitungan cepat, dan mereka tidak memerlukannya. CPU sudah cukup bagus,” katanya.

Saat hal ini terjadi, dia berpikir Nvidia akan mulai melambat dan persaingan akan melemahkan dominasinya di pasar. “Saya pikir kita akan melihat Nvidia berubah menjadi pemain yang lebih lemah dalam beberapa tahun ke depan. Dan kita akan melihat itu karena ada terlalu banyak pengganti yang sedang dibangun di luar sana.”

Rau mengatakan bahwa vendor lain juga akan mendapatkan manfaat ketika perusahaan memperluas kasus penggunaan AI dengan produk Nvidia. “Apa yang saya pikir akan Anda lihat ke depan adalah pasar yang berkembang yang akan menciptakan angin puyuh bagi Nvidia. Tetapi kemudian akan ada perusahaan lain yang juga mengikuti angin itu yang akan mendapat manfaat dari AI khususnya.”

Juga mungkin bahwa kekuatan yang mengganggu akan muncul, dan itu akan menjadi hasil yang positif untuk menjaga satu perusahaan agar tidak menjadi terlalu dominan. “Anda hampir berharap gangguan akan terjadi karena itulah cara pasar dan kapitalisme bekerja terbaik, bukan? Seseorang mendapatkan keunggulan awal, pemasok lain mengikuti, pasar tumbuh. Anda mendapatkan pemain yang sudah mapan, yang pada akhirnya diganggu oleh cara yang lebih baik untuk melakukan hal yang sama di pasar mereka atau di pasar yang berdekatan yang melintasi ke pasar mereka,” kata Rau.

Sebenarnya, kita mulai melihat hal itu terjadi di Amazon saat Microsoft mendapatkan tanah melalui hubungannya dengan OpenAI dan Amazon terpaksa mengejar ketika masalah AI muncul. Apa pun yang terjadi pada Nvidia dalam jangka panjang, saat ini mereka berada di posisi paling unggul, menghasilkan uang dengan cepat, mendominasi pasar yang berkembang, dan hampir semua hal berjalan sesuai keinginan mereka. Tetapi itu tidak berarti akan selalu seperti ini atau bahwa tidak akan ada tekanan kompetitif lebih lanjut di masa mendatang.

--

--